Selasa, 25 November 2014

Setelah 53 Tahun, Seorang Ibu Mengaku: "Aku Membunuh Bayiku"

Setelah 53 Tahun, Seorang Ibu Mengaku: "Aku Membunuh Bayiku"
kotabontang.net - Setelah 53 Tahun, Seorang Ibu Mengaku: "Aku Membunuh Bayiku", Pengakuan seorang ibu tentang kematian anaknya setengah abad lalu akhirnya memberikan ketenangan bagi perempuan itu dan saudara-saudaranya dari Battle Creek.

Tapi pengakuan Janice Summerfield bahwa dia bertanggung jawab atas kematian putranya yang masih bayi pada tahun 1961 membuat saudara yang masih hidup bertanya-tanya apakah dia juga membunuh saudara kembar sang bayi mereka tahun kemudian.

"Aku membunuh bayi itu," kata Janice Summerfield Enquirer. "Pikiran saya tidak benar. Aku membunuh bayi. Aku tidak tahu apa yang saya lakukan."

Janice Summerfield (77), di sebuah panti jompo di Kalamazoo mengungkapkan tinggal bersama keluarganya di Tekonsha pada saat kematian anak itu.

Paula Gastian, 54, dari Battle Creek, salah satu dari tiga anak Summerfield yang masih hidup, menghubungi Sheriff Department Calhoun County pada bulan September setelah ibunya mengatakan bagaiman William Earl Summerfield III meninggal.

Dia mengatakan kepada Detektif Steve Hinkley ibunya mengaku mencekik kakaknya dan kemudian menyalahkan saudara lain untuk kematian.

Sertifikat kematiannya terdaftar penyebabnya sebagai akibat tercekik muntahan.

Tubuhnya sekarang di kamar mayat di Western Michigan University di mana patolog dan antropolog mencoba untuk menentukan bagaimana dia meninggal. Peti mati yang kecil digali 16 Oktober dari kuburan hanya ditandai dengan angka pada Oakridge Cemetery di Marshall.

Hinkley memberikan beberapa rincian tentang kasus ini tetapi menegaskan bahwa departemen telah membuka penyelidikan pembunuhan dan sedang menunggu hasil otopsi untuk menentukan penyebab kematian.

Hinkley kata Janice Summerfield juga mengaku dalam sebuah wawancara bahwa ia telah menahan anaknya.

Dalam pembicaraan dengan Enquirer setelah putrinya mengatur sebuah wawancara, Summerfield pertama membantah dia bertanggung jawab atas kematian anaknya. Di ruang makannya, di panti jompo 5 November, Summerfield mengatakan kepada Enquirer dia bukan pembunuh.

"Aku tidak membunuh siapa pun," katanya.

Dalam wawancaranya dengan Enquirer, Summerfield pertama mengatakan bahwa ia telah dipaksa mengakui beberapa hari sebelumnya.

Dia mengatakan sebelum ia mulai membuat pernyataan dia dibawa ke tempat gelap,dan tenang.

"Dokter akan datang dan mengatakan membuka mata Anda sehingga Anda dapat menandatangani kertas ini," katanya. "Mereka membuat saya mengaku. Ketika saya keluar dari kegelapan pikiran saya tidak bekerja dengan baik. Kegelapan itu melakukan sesuatu untuk otak saya. Saya tidak bisa berhenti berbicara. Saya berbicara sepanjang waktu."

Dia kemudian berkata kepada reporter bahwa dia tidak ingin berbicara lagi hari itu.

Keesokan harinya, Summerfield meninggalkan pesan telepon kepada wartawan Enquirer. Dia mengakui dia membunuh anak itu, mengatakan, "Apa yang mereka katakan adalah benar. Semuanya yang Paula bilang benar."

Dan dalam pesan tersebut kemudian, Summerfield mengatakan, "Anda dapat mencetak setiap kata yang Paula katakan. Tapi jangan berhenti apa yang dia mulai. Cerita yang dia katakan adalah 100 persen benar."

Keesokan paginya dia mengatakan kepada wartawan Enquirer dalam percakapan telepon singkat bahwa ia bertanggung jawab atas kematian anaknya, menambahkan, "Saya tidak tahu apa yang saya lakukan. Selama ini saya sudah lupa. Saya akan mati. Aku benci diriku sendiri begitu banyak. Saya siap untuk mati," terangnya.

Previous
Next Post »